Gambaran OBOR

 

Para pemimpin dunia berkumpul di Beijing selama dua hari terakhir untuk mendengarkan rencana China untuk perdagangan global: inisiatif One Belt One Road (OBOR). Hampir 70 negara dan organisasi internasional telah mendaftar untuk proyek mega infrastruktur tersebut, kata presiden Xi Jinping pada penutupan pertemuan 15 Mei 2017, dua tahun yang lalu tersebut. Pertemuan berikutnya di Beijing dijadwalkan untuk 2019.

Selama pidatonya di pembukaan forum “Belt and Road”, Xi menjanjikan setidaknya akan menggelontorkan dana sebanyak $113 miliar dana tambahan untuk proyek tersebut. Negara Tirai Bambu itu juga mendesak negara-negara di seluruh dunia bergandengan tangan dalam mengejar globalisasi.

“Kami tidak memiliki niat untuk membentuk kelompok yang merusak stabilitas,” kata Xi. “Apa yang kami harapkan adalah terciptanya keluarga besar yang hidup bersama secara harmonis,“ kilah Xi dalam pertemuan tersebut.

Apa Itu OBOR?

Secara ringkas OBOR adalah pembangunan infrastruktur skala besar, sebagian besar di sekitar transportasi dan energi: jalan, jembatan, pipa gas, pelabuhan, kereta api, dan pembangkit listrik.

Diusulkan oleh Xi pada 2013, program ini diperkirakan menghabiskan belanja infrastruktur senilai $ 5 triliun yang mencakup 60 negara lebih di Asia, Timur Tengah, Eropa, dan Afrika.

OBOR oleh Xi disebut sebagai “proyek abad ini,” rencana tersebut sesuai dengan narasinya yang lebih besar bahwa Cina memberikan contoh globalisasi, mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh AS di bawah kebijakan “America First” Donald Trump.

Filosofi OBOR

“Satu Sabuk, Satu Jalan (OBOR)” bila dipisah “Satu Sabuk” mengacu pada Jalur Ekonomi Jalur Sutera darat, sedangkan “Satu Jalan” mengacu pada Jalur Sutera Maritim abad ke-21. Keduanya dimaksudkan untuk menghidupkan kembali rute perdagangan Jalur Sutra kuno. Meski namanya bisa berbeda-beda tapi intinya bahwa China ingin membangun jalur perdagangan lintas benua baik darat maupun laut sebagaimana jalur Sutera kuno.

China mengatakan bahwa proyek itu terbuka untuk semua orang, meski begitu OBOR telah mengidentifikasi 65 negara di sepanjang Jalur dan Jalan yang direncanakan. China bersikeras agar negara-negara tersebut berpartisipasi dalam proyek ini, baik negara-negara tersebut mengkonfirmasi sendiri atau tidak.

Bersama-sama, 64 negara plus China menyumbang 62% dari populasi dunia dan 30% dari output ekonominya.

Namun demikian, hanya 20 negara yang mengirim kepala negara mereka ke KTT OBOR di tahun 2017 tersebut. Kebanyakan dari mereka adalah negara-negara Asia yang lebih kecil yang secara ekonomi tergantung pada Beijing. Sebanyak 52 negara dipastikan memiliki tingkat partisipasi dalam forum tersebut.

Amerika Serikat dan Korea Utara juga mengirim delegasi dalam forum tersebut. Matthew Pottinger, direktur senior untuk Asia di Dewan Keamanan Nasional adalah wakil AS di forum tersebut, meskipun ada rencana sebelumnya untuk mengirim pejabat Departemen Perdagangan tingkat rendah. Pottinger muncul di Beijing segera setelah pemerintahan Trump mengumumkan perjanjian besar dengan China mengenai perdagangan, yang mensyaratkan pengesahan OBOR.

Delegasi Korea Utara di forum tersebut, dipimpin oleh menteri hubungan ekonomi eksternal Kim Yong Jae.

Saat itu, China dilaporkan berharap setidaknya beberapa pemimpin Barat menghadiri forum OBOR, termasuk perdana menteri Inggris Theresa May. Sebaliknya, Inggris, Jerman, dan Prancis mengirim pejabat rendah mereka ke Beijing.

India tidak ada. Negara ini telah memboikot OBOR, terutama karena kekhawatiran terhadap Koridor Ekonomi China-Pakistan, bagian penting dari inisiatif yang berjalan melalui Kashmir yang disengketakan.

Perkembangan OBOR

China belum pernah menerbitkan daftar komprehensif semua proyek atau kesepakatan terkait OBOR. Proyek ini disusun secara samar-samar dan tidak gamblang pada ermulaannya, mungkin hal ini agar China lebih mudah menggabungkan apa pun yang diinginkannya.

Sebagai pemain terkemuka dalam inisiatif ini, sekitar 50 perusahaan milik China telah berinvestasi di hampir 1.700 proyek OBOR sejak 2013, kata pemerintah China beberapa hari jelang forum Beijing.

Proyek-proyek andalannya meliputi koridor China-Pakistan senilai $ 46 miliar, kereta api berkecepatan tinggi 3.000 km yang menghubungkan Cina dan Singapura, dan jaringan pipa gas di seluruh Asia Tengah.

Inisiatif Belt and Road juga telah memasuki wilayah sejauh Selandia Baru, Inggris, dan bahkan Arktik.

Proyek dan kesepakatan M&A senilai hampir $ 500 miliar diumumkan pada 2016 di tujuh sektor infrastruktur termasuk  telekomunikasi di negara-negara OBOR, sebuah penurunan dari 2015, menurut sebuah laporan dari firma audit PricewaterhouseCoopers  pada Februari. Sepertiga dari proyek dan kesepakatan berada di China, kata PwC, dan sisanya tersebar di negara-negara OBOR lainnya.

PwC menemukan bahwa nilai proyek yang baru diumumkan telah merata, naik hanya 2,1% pada 2016 dari tahun sebelumnya menjadi sekitar $ 400 miliar. Dan transaksi M&A pada 2016 turun 49% dalam nilai dolar dari tahun sebelumnya, PwC mencatat, mengutip kontrol modal yang lebih ketat di tengah melemahnya yuan.

Dengan ukuran lain, investasi asing langsung dari Cina ke negara-negara OBOR lainnya turun 2% pada 2016 tahun-ke-tahun dan telah turun 18% tambahan (paywall) sejauh tahun ini, menurut Financial Times, mengutip data kementerian perdagangan.

Darimana Dana itu berasal?

Dana ekstra $ 113 miliar yang dijanjikan Xi akan dicairkan melalui tiga sumber berbeda. Ini termasuk Silk Road Fund milik negara, yang secara resmi diluncurkan pada tahun 2015 dengan modal awal $ 40 miliar, dan dua bank Kebijakan Tiongkok, Bank Pembangunan Tiongkok dan Bank Ekspor dan Impor Tiongkok. Beberapa analis telah memperingatkan bahwa beberapa proyek OBOR yang dibiayai oleh bank-bank ini dapat kehilangan uang, mungkin dalam jumlah besar.

Dua lembaga multilateral yang dipimpin oleh China, Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) yang berbasis di Beijing – dengan modal terdaftar sebesar $ 100 miliar – dan Bank Pembangunan Baru yang berbasis di Shanghai – dengan modal awal $ 50 miliar – juga merupakan pemodal utama proyek ini. Pada 2016, misalnya, AIIB menyetujui pinjaman $ 1,7 miliar untuk sembilan proyek pembangunan di sepanjang jalan raya.

Pemberi pinjaman Cina juga mendukung rencana Silk Road yang baru. Louis Kuijs, kepala penelitian Asia di Oxford Economics, memperkirakan bahwa pinjaman Cina tahunan ke negara-negara OBOR lainnya mencapai sekitar $ 130 miliar (paywall) dalam beberapa tahun terakhir — dan sebagian besar berasal dari bank komersial.

Berbicara di forum Beijing, Zhou Xiaochuan, gubernur bank sentral China, telah berjanji (tautan dalam bahasa Cina) untuk membantu bank domestik mendanai lebih banyak proyek OBOR di tahun-tahun mendatang. Dia menambahkan bahwa China juga mencari kerja sama keuangan dengan negara-negara OBOR lainnya, karena sumber dayanya sendiri terbatas.

China juga berharap bahwa negara-negara lain dengan segala sumber dayanya bisa ikut dalam proyek OBOR.

Sumber:  qz

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *