http://islamicprayerdhikr.com

 

 

TAYAMUM

 

 

 

Firman Alloh ‘Azza Wa Jalla:

 

وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضى أَوْ عَلى سَفَرٍ أَوْ جاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغائِطِ أَوْ لامَسْتُمُ النِّساءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيداً طَيِّباً فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ إِنَّ اللَّهَ كانَ عَفُوًّا غَفُوراً

Dan jika kalian sakit atau sedang dalam musafir atau seseorang di antara kalian datang dari tempat buang air atau kalian telah menyentuh perempuan, kemudian kalian tidak mendapat air, maka bertayamumlah kalian dengan tanah yang baik (suci); sapulah muka kalian dan tangan kalian. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. [QS. An-Nisaa (4): 43]

 

 

Firman Alloh ‘Azza Wa Jalla:

 

وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ مِنْهُ مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ حَرَجٍ وَلَكِنْ يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

dan jika kalian sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempu­an, lalu kalian tidak memperoleh air, maka bertayamumlah de­ngan tanah yang baik (bersih); sapulah muka kalian dan tangan kalian dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kalian, tetapi Dia hendak membersihkan kalian dan menyempurnakan nikmat-Nya bagi kalian, supaya kalian bersyukur. [QS. Al-Maidah (5): 6]

 

 

Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 

أُعْطِيتُ خَمْسًا لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ قَبْلِي نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ وَجُعِلَتْ لِي الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا فَأَيُّمَا رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِي أَدْرَكَتْهُ الصَّلَاةُ فَلْيُصَلِّ وَأُحِلَّتْ لِي الْمَغَانِمُ وَلَمْ تَحِلَّ لِأَحَدٍ قَبْلِي وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً

“Aku diberikan lima perkara yang tidak diberikan kepada orang sebelumku; aku ditolong melawan musuhku dengan ketakutan mereka sejauh satu bulan perjalanan, dijadikan bumi untukku sebagai tempat sujud dan suci. Maka dimana saja salah seorang dari umatku mendapati waktu shalat hendaklah ia shalat, dihalalkan untukku harta rampasan perang yang tidak pernah dihalalkan untuk orang sebelumku, aku diberikan (hak) syafa’at, dan para Nabi sebelumku diutus khusus untuk kaumnya sedangkan aku diutus untuk seluruh manusia.” HR. Ahmad (Fathur Robbani no.6) Al-Bukhari (I/70), An-Nasai (I/172), dari Jabir bin Abdulloh. Lafadz ini dari Al-Bukhari

 

 

Dari Imran bin Husain rodhiyallohu ‘anhu, ia berkata bahwa:

 

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى رَجُلًا مُعْتَزِلًا لَمْ يُصَلِّ فِي الْقَوْمِ فَقَالَ يَا فُلَانُ مَا مَنَعَكَ أَنْ تُصَلِّيَ فِي الْقَوْمِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَصَابَتْنِي جَنَابَةٌ وَلَا مَاءَ قَالَ عَلَيْكَ بِالصَّعِيدِ فَإِنَّهُ يَكْفِيكَ

“Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat seseorang menyendiri dan tidak ikut shalat bersama orang banyak, beliau lalu bertanya: “Wahai fulan, apa yang menghalangi kamu untuk shalat bersama orang-orang?” Maka orang itu menjawab: “Wahai Rasulullah, aku mengalami junub dan tidak ada air.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wajib bagi kamu menggunakan tanah dan itu sudah cukup buatmu.” HR. Al-Bukhari (I/73)

 

Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 

الصَّعِيدُ الطَّيِّبُ وَضُوءُ الْمُسْلِمِ وَلَوْ إِلَى عَشْرِ سِنِينَ فَإِذَا وَجَدْتَ الْمَاءَ فَأَمِسَّهُ جِلْدَكَ فَإِنَّ ذَلِكَ خَيْرٌ

“Tanah yang suci adalah alat wudlu seorang muslim meskipun dia tidak menemukan air hingga sepuluh tahun. Apabila kamu dapati air, maka berwudhu dan mandilah, karena itu lebih baik bagimu.” HR. Ahmad (VI/47),  Abu Dawud (332), An-Nasai (I/139) – Lafadz ini dari Abu Dawud.

 

 

Kesimpulan:

Tayamum dapat dilakukan apabila udzur memakai air (karena sakit atau karena tidak ada air).

 

 

 

Cara Bertayamum

 

Dari Amr bin Yasir radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

 

بَعَثَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَاجَةٍ فَأَجْنَبْتُ فَلَمْ أَجِدْ الْمَاءَ فَتَمَرَّغْتُ فِي الصَّعِيدِ كَمَا تَمَرَّغُ الدَّابَّةُ ثُمَّ أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَقُولَ بِيَدَيْكَ هَكَذَا ثُمَّ ضَرَبَ بِيَدَيْهِ الْأَرْضَ ضَرْبَةً وَاحِدَةً ثُمَّ مَسَحَ الشِّمَالَ عَلَى الْيَمِينِ وَظَاهِرَ كَفَّيْهِ وَوَجْهَهُ

“Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam telah mengutusku untuk suatu keperluan kemudian aku berjunub, lalu aku tidak mendapati air, maka aku menggulingkan badan ke tanah sebagaimana binatang melata menggulingkan badannya?. Kemudian kutemui Nabi Shallallahu’alaihiwasallam dan kuceritakan perkara tersebut kepada beliau Shallallahu’alaihiwasallam. Maka Beliau bersabda, ‘Sudah cukup memadai bagi kamu dengan kamu menepukkan tangan kamu begini, kemudian beliau menepukkan tangan beliau ke tanah dengan satu tepukan, kemudian beliau menyapu tangan kiri beliau pada tangan kanan dan belakang kedua tapak tangan serta wajah beliau.” [HR. Muslim (1/158-159).

 

 

Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 

إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَقُولَ هَكَذَا وَضَرَبَ بِيَدَيْهِ إِلَى الْأَرْضِ فَنَفَضَ يَدَيْهِ فَمَسَحَ وَجْهَهُ وَكَفَّيْهِ

“Cukup memadai bagi kamu untuk mengatakan demikian, lalu beliau memukulkan kedua tangannya pada tanah, lalu mengibaskan kedua tangannya, lalu dia mengusap wajah dan kedua telapak tangannya’.” HR. Ahmad (Fathur Robbani II/182), Al-Bukhari (I/70), Muslim (I/159), Abu Dawud (321), An-Nasai (I/139), Ibnu Majah (569), Ad-Darimi (I/190), dari Abu Musa Al-Asy’ari rodhiyallohu ‘anhu. – lafadz ini dari Muslim.

 

 

Dari Abu Juhaim radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

 

أَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نَحْوِ بِئْرِ جَمَلٍ فَلَقِيَهُ رَجُلٌ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ فَلَمْ يَرُدَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ حَتَّى أَقْبَلَ عَلَى الْجِدَارِ فَمَسَحَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ ثُمَّ رَدَّ عَلَيْهِ السَّلَامَ

“Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam datang dari arah sumur Jamal, lalu seorang laki-laki bertemu dengannya, dan ia ucapkan salam kepada beliau, tetapi Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam tidak menjawabnya hingga beliau sampai di dinding, lalu beliau usap wajahnya dan kedua tangannya, barulah beliau menjawab salam tersebut.” HR. Al-Bukhari (I/70), Muslim (I/159) – Lafadz ini dari Muslim.

 

 

 

Kesimpulan:

Cara bertayamum itu ialah dengan memukulkan kedua telapak tangan pada tanah atau sesuatu yang di atas bumi, kemudian meniup kedua telapak tangan, atau tidak meniupnya, lalu mengusapkannya pada wajah, kemudian pada punggung telapak tangan yang kanan kemudian yang kiri.

 

 

http://muslimsincalgary.ca/

 

Catatan:

 

  1. Ada yang meriwayatkan bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam tayamum dengan dua kali pukulan (pukulan pertama untuk mengusap muka dan pukulan kedua untuk mengusap kedua tangan hingga siku). Diriwayatkan oleh Ad-Daruquthni, Al-Baihaqi dan Al-Hakim. Hadits tersebut diriwayatkan dari Ali bin Dzobyan, dari Ubaidillah bin Umar dari Nafi dari Ibnu Umar. Ad-Daruquthni berkata, “Yahya bin Al-Qaththan dan Husyaim mengenggap hadits tersebut mauquf, dan itulah yang benar. Yahya Ibnul Qaththan berkata, “Ali bin Dzobyan adalah dhoif.” (TalhishulHabir I/151)

 

  1. Ada yang meriwayatkan bahwasanya Ibnu Abbas berkata, “Dari sunnah, seseorang tidak boleh melakukan sholat dengan tayamum kecuali hanya satu sholat wajib. Dan hendaklah ia tayamum untuk sholat wajib yang lainnya.” Diriwayatkan oleh Ad-Daruquthni dan Al-Baihaqi. Dari Al-Hasan bin Imarah, dari Hakim dari Mujahid dari Ibnu Abbas. Hadits ini sangat lemah sebab dalam sanadnya terdapat Al-Hasan bin Imarah, dia adalah sangat lemah. (TalhishulHabir I/155)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *