http://www.quranreading.com

 

 

 

THOHAROH (BERSUCI) – bag. 2

 

 

 

 

 

  1. Debu

 

 

Firman Alloh ‘Azza wa Jalla:

 

وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا

 

dan jika kalian sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempu­an, lalu kalian tidak memperoleh air, maka bertayamumlah de­ngan tanah yang baik (bersih); [QS. Al-Maidah (5): 6]

 

 

Keterangan:

Sho’id adalah permukaan bumi baik yang berupa debu atau lainnya (Muhithul Mukhith I/509)

 

Dari Imron Hushoin ra, ia berkata:

 

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى رَجُلًا مُعْتَزِلًا لَمْ يُصَلِّ فِي الْقَوْمِ فَقَالَ يَا فُلَانُ مَا مَنَعَكَ أَنْ تُصَلِّيَ فِي الْقَوْمِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَصَابَتْنِي جَنَابَةٌ وَلَا مَاءَ قَالَ عَلَيْكَ بِالصَّعِيدِ فَإِنَّهُ يَكْفِيكَ

 

bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat seorang menyendiri dan tidak ikut shalat bersama orang banyak, beliau lalu bertanya: “Wahai fulan, apa yang menghalangi kamu untuk shalat bersama orang-orang?” Maka orang itu menjawab: “Wahai Rasulullah, aku mengalami junub dan tidak ada air.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wajib bagi kamu menggunakan tanah dan itu sudah cukup buatmu.” [HR. Al-Bukhori (I/73)]

 

 

Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 

إِنَّ الصَّعِيدَ الطَّيِّبَ طَهُورُ الْمُسْلِمِ وَإِنْ لَمْ يَجِدْ الْمَاءَ عَشْرَ سِنِينَ فَإِذَا وَجَدَ الْمَاءَ فَلْيُمِسَّهُ بَشَرَتَهُ فَإِنَّ ذَلِكَ خَيْرٌ

 

“Debu yang baik itu alat bersucinya seorang muslim meskipun ia tidak mendapatkan air selama sepuluh tahun. Maka jika ia telah mendapatkan air, hendaklah ia mengusapkan pada kulitnya karena itu lebih baik.” [HR. Ahmad (Fathur Robbani II/192-193), Abu Dawud (332), At-Tirmidzi (124), An-Nasai (I/139); dari Abu Dzar ra] – lafadz ini dari At-Tirmidzi.

 

 

Sabda Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam:

 

أُعْطِيتُ خَمْسًا لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ قَبْلِي نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ وَجُعِلَتْ لِي الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا فَأَيُّمَا رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِي أَدْرَكَتْهُ الصَّلَاةُ فَلْيُصَلِّ وَأُحِلَّتْ لِي الْمَغَانِمُ وَلَمْ تَحِلَّ لِأَحَدٍ قَبْلِي وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً

“Aku diberikan lima perkara yang tidak diberikan kepada orang sebelumku; aku ditolong melawan musuhku dengan ketakutan mereka sejauh satu bulan perjalanan, dijadikan bumi untukku sebagai tempat sujud dan suci. Maka dimana saja salah seorang dari umatku mendapati waktu shalat hendaklah ia shalat, dihalalkan untukku harta rampasan perang yang tidak pernah dihalalkan untuk orang sebelumku, aku diberikan (hak) syafa’at, dan para Nabi sebelumku diutus khusus untuk kaumnya sedangkan aku diutus untuk seluruh manusia.” [HR. Ahmad (Fathur Robbani II/198), Al-Bukhori (I/70), An-Nasai (I/172), dari Jabir bin Abdullah] – lafadz ini dari Al-Bukhori.

 

 

Keterangan:

 

Yang dimaksud dengan “ditolong (dengan rasa takut dari pihak musuh) dari ketakutan sepanjang perjalanan satu bulan”, adalah Rosululloh masih berada di lokasi yang berjarak satu bulan dari tempat musuh, musuh sudah takut. [Subulus Salam I/177]

 

 

Kesimpulan:

 

Tanah (debu) dan sesuatu yang suci yang ada dipermukaan bumi adalah alat bersuci dan tempat sholat.

 

 

 

  1. Batu

 

Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 

إِذَا ذَهَبَ أَحَدُكُمْ إِلَى الْغَائِطِ فَلْيَذْهَبْ مَعَهُ بِثَلَاثَةِ أَحْجَارٍ يَسْتَطِيبُ بِهِنَّ فَإِنَّهَا تُجْزِئُ عَنْهُ

“Apabila salah seorang di antara kalian pergi untuk buang air besar, maka hendaklah dia membawa tiga batu untuk beristinja, sesungguhnya itu mencukupinya.” [HR. Ahmad (Fathur Robbani I/278), Abu Dawud (40), At-Tirmidzi (16), An-Nasai (I/38), dari ‘Aisyah ra] – lafadz ini dari Abu Dawud.

 

Dari Jabir bin Abdullah ra, ia berkata:

 

نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُتَمَسَّحَ بِعَظْمٍ أَوْ بِبَعْرٍ

 

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang untuk mengusap (saat bersuci) dengan tulang atau kotoran hewan.” [HR. Muslim (I/26)]

 

Dari ‘Abdullah bin Mas’ud ra, ia berkata:

 

خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِحَاجَتِهِ فَقَالَ الْتَمِسْ لِي ثَلَاثَةَ أَحْجَارٍ قَالَ فَأَتَيْتُهُ بِحَجَرَيْنِ وَرَوْثَةٍ فَأَخَذَ الْحَجَرَيْنِ وَأَلْقَى الرَّوْثَةَ وَقَالَ إِنَّهَا رِكْسٌ

 

Nabi Shallahu ‘alaihi wa Sallam keluar untuk buang hajat, beliau lalu bersabda: ” Carikanlah tiga buah batu untukku, ” Abu Ubaid berkata; “Maka aku pun membawakan beliau dua batu dan satu kotoran binatang yang telah kering, beliau hanya mengambil dua batu dan melemparkan kotoran binatang tersebut kemudian bersabda: “Sesungguhnya kotoran binatang itu najis.” [HR. Ahmad (Fathur Robbani I/219), Al-Bukhori (I/42), At-Tirmidzi (17), An-Nasai I/36, Ibnu Majah 314] – lafadz ini dari At-Tirmidzi.

 

 

Kesimpulan:

 

Batu atau benda kasar yang dapat menghilangkan najis selain tulang, kotoran manusia dan binatang, dapat digunakan untuk beristinja (cebok).

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *